KANDUNGAN KONSENTRAT EMAS PLASER DI PERAIRAN BAYAH KABUPATEN LEBAK

S A R I

Ekstraksi emas berdasarkan hasil amalgamasi terhadap konsentrat gisik pasir (sand beach) padamuka gisik (beach face) menunjukan bahwa di pantai Bayah dan sekitarnya mengandung emas (Au) lantak (bullion) berkisar 6 – 71 ppb dan ikutannya, perak (Ag) 4 – 47 ppb. Kadar tertinggi kandungan emas ditemukan pada muka gisik di daerah pantai Bayah dan terendah di Cihara. Hasil penambangan memperlihatkan semakin besar jumlah berat contoh asal maka kandungan emas dan ikutan yang didapat semakin besar walaupun dalam berat konsentrat yang relatif sama. Adanya penyimpangan kadar emas di pantai Bayah, selain hasil rombakan sumber batuan yang dibawa oleh aliran sungai Cimandur, diduga berasal pula dari lautan dekat pantai yang dibawa oleh gelombang laut. Daerah mineralisasi batuan berupa urat kuarsa, bijih silika dan skarn merupakan komplek Kubah Bayah yang terletak di sebelah utara daerah penelitian. Kata kunci : Gisik berpasir, muka gisik, emas letakan, amalgamasi, hasil penambangan, urat kuars

 

PENDAHULUAN

 

Emas merupakan logam yang bersifat lunak dan mudah ditempa, kekerasannya berkisar antara 2,5 – 3 skala mohs, serta berat jenisnya tergantung pada jenis dan kandungan logam lain yang berpadu dengannya. Potensi endapan emas terdapat di hampir setiap daerah di Indonesia, seperti di kepulauan Riau, pulau Sumatera, Kalimantan, Sulawesi, Nusa Tenggara, Maluku dan pulau Jawa. Sejak 1954, Cikotok, Jawa Barat merupakan tambang emas terbesar di Indonesia, lambat laun akan berakhir seiring dengan berkurangnya cadangan emas yang diperkirakan habis Tahun 2008. Unit Pertambangan Emas Cikotok, PT. Aneka Tambang (PT. Antam) telah mengusahakan penambangan emas, perak dan mineral bijih primer lainnya. Penambangan ini merupakan kelanjutan dari penambangan emas dan perak yang pernah diusahakan oleh pihak Belanda Tahun 1936 dan Jepang 1942 (Sujatmiko, 1992 dan Silaban, 2006). Eksploitasi dilakukan secara penambangan terbuka dan bawah tanah terhadap urat kuarsa dalam Formasi Cikotok dan batuan sedimen berumur Paleogen. Salah satu daerah potensi endapan letakan emas sebagai deposit aluvial terdapat di pantai Bayah. Hal ini terlihat dari kegiatan penambangan tradisional, baik penduduk setempat maupun pendatang mencari penghasilan sementara dari pendulangan emas atau disebut sebagai tambang rakyat. Pantai Bayah dan sekitarnya merupakan bagian dari pantai selatan Jawa yang terletak di Kabupaten Lebak, Propinsi Banten. Penduduknya bermata pencaharian beragam, mulai dari petani, pedagang, pegawai, buruh dan anggota TNI/ POLRI. Geologi daerah penelitian secara fisiografi masuk ke dalam Lajur Pegunungan Selatan Jawa barat dimana berdasarkan Geologi Lembar Leuwidamar (Sujatmiko dan S. Santosa, 1992) memiliki tatanan stratigrafi tua ke muda yaitu Anggota Batugamping dan Konglomerat Formasi Bayah, Anggota Batupasir dan Napal Formasi Cijengkol, Anggota Batugamping Formasi Citarete, dan termuda Aluvium. Anggota Batugamping terdiri dari batugamping dan napal, Anggota Konglomerat: konglomerat, batupasir kuarsa, batulempung, tuf dan batubara, Anggota Batupasir: batupasir, konglomerat, breksi, tuf dan batubara, Anggota Napal: napal, batupasir, batulempung dan batupasir gampingan, Anggota Batugamping: batugamping, tuf, dasit, breksi dan batugamping, dan Aluvium berukuran lempung-kerakal termasuk di dalamnya endapan teras. Formasi-formasi tersebut di atas sebagai pembawa bahan galian, baik sebagai endapan mineral bijih, batubara maupun material konstruksi. Endapan mineral bijih berupa emas, perak, termasuk konsentratnya timbal dan seng terdapat pada urat kuarsa dalam Formasi Cikotok yang terdiri atas breksi gunungapi, tuf, lava, batuan terubah dan urat kuarsa. Endapan mineral bijih ini terletak di hulu Sungai Cimandur dan Cisiih yang sungainya bermuara ke perairan Bayah dan sekitarnya. Berdasarkan latar belakang kondisi geologi, paska penambangan dan adanya kegiatan tambang rakyat tersebut di atas maka ragam jenis endapan mineral bijih, terutama emas diharapkan dapat terakumulasi di pantai daerah telitian sebagai endapan letakan (placer deposit). Maksud penelitian yaitu mengumpulkan dan menginventarisasi data dasar mengenai keterdapatan emas dan ikutannya dalam endapan letakan dengan tujuan identifikasi dan memberikan informasi potensinya sebagai bahan pertimbangan bagi yang berkompeten di dalam pengelolaan dan pengembangan potensi wilayah pantai khususnya tambang rakyat.

 

METODE PENELITIAN

 

Metode penelitian meliputi penentuan posisi, karakteristik pantai dan analisis emas. Analisis emas dikerjakan langsung di lapangan secara konvensional dengan menerapkan pendekatan metode yang dilakukan oleh penambang tradisional, antara lain meliputi: pengambilan sedimen untuk perangkapan konsentrat, ekstraksi emas dan pembakaran. Penentuan posisi untuk pengambilan data dilakukan dengan menggunakan perangkat “global positioning system” jenis Garmin III PLUS. Dalam penelitian ini secara garis besar diulas mengenai karakteristik pantai dengan pendekatan metode tidak langsung dan langsung. Metode tidak langsung dilakukan dengan cara penelaahan topografi, citra satelit dan kondisi fisik geologi. Metode langsung dilakukan dengan uji lapangan secara deskriptif kualitatif terhadap aspek geologi, relief, karakteristik garis pantai dan proses dominan (Dolan dan rekan-rekan, 1975). Pengambilan sedimen untuk perangkapan konsentrat dilakukan di atas kemiringan karpet dengan mengalirkan air ke dalam kotak kayu yang diisi sedimen (gambar 1). Pengambilan berat asal setiap percontoh bervariasi, bergantung kepada kondisi lapangan, terutama cuaca dan kedudukan muka laut akibat pasangsurut. Salah satu ekstraksi emas yang dilakukan yaitu penyelaputan partikel emas oleh air raksa dengan cara mendulang, setelah terlebih dahulu konsentratnya diberi merkuri (air raksa) yang diaduk sampai merata atau disebut sebagai amalgamasi. Dalam amalgamasi, air raksanya dapat diperoleh kembali setelah dilakukan penyaring dan diperas menggunakan kain kasa, dan yang tetap tertinggal membentuk amalgam.

Pembakaran amalgam dilakukan di atas sebuah mangkuk (retort) setelah terlebih dahulu ditaburi serbuk putih (alumina oksida) untuk mengikat. Merkuri (Hg) akan hilang terbakar, bulion emas dan ikutannya (perak) tetap tertinggal sebagai logam. Amalgamasi merupakan salah satu ekstraksi emas proses kimia fisika yang paling sederhana dan murah.

 

HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

 

Karakteristik Pantai

 

Karakteristik pantai Bayah dan sekitarnya secara deskriptif terhadap penelaahan aspek geologi (resistensi batuan), relief (topografi dan citra satelit), karakteristik garis pantai dan proses dominan termasuk ke dalam gisik berpasir (sand beach), dan berbatu (rocks) berupa singkapan (outcrop). Gisik berpasir, disusun oleh sedimen Resen berdaya tahan rendah, menempati morfologi pedataran pantai berelief datar dengan proses dominan marin. Gisik berpasir berkembang di pantai Bayah, Pangarangan, Babakan, Cipurut, Panyawungan dan Cidahu. Muka gisik (beach face) tidak begitu lebar dengan kemiringan datar-sedang. Pada sebagian tempat terdapat pematang pantai (beach ridge) bentukan proses marin berupa penumpukan bahan gisik oleh gelombang laut seperti dijumpai di pantai Pangarangan dan Babakan. Pada gisik berpasir, secara setempat dijumpai pantai berbatu berupa singkapan seperti di pantai barat Panyawungan Cibobos, dan pantai berkerakal (gravel) berukuran kerikil (granule)-bongkah (boulder) seperti di pantai Cihara. Bongkahnya polimik, terdiri dari: urat kuarsa (quartz veins), batuan beku asam-basa, kayu terkersikan sampai batuan malihan. Material gisik berwarna hitam sampai coklat keputihan, berukuran pasir-kerikil, membundar-membundar tanggung, sortasi relatif baik dengan penyusun utama kuarsa yang sebagian kaya akan magnetit, pecahan koral dan cangkang biogenik. Warna kehitaman diperkirakan berasosiasi dengan bahan-bahan klastika volkanik yang banyak mengandung magnetit seperti ditemukan di muara Sungai Cimandur. Sebaliknya warna coklat kuning keputihan berasosiasi dengan batupasir dan terumbu koral, yang masing-masing kaya akan kuarsa dan pecahan cangkang biogenik. Ke arah timur daerah penelitian umumnya dibentuk oleh pantai berbatu, seperti sebagian terlihat di pantai Bayah, Cipamubulan dan Cisawarna. Pantai berbatu disusun oleh batuan keras berdaya tahan tinggi, menempati morfologi kaki pebukitan berelief rendah-tinggi bertebing, Umumnya tidak memiliki “beach” oleh karena pengaruh pasang-surut terhadap garis pantai relatif tetap (tebing terjal). Pada dasar tebing di batas tukas air pasang ditemukan takik (notch) akibat erosi gelombang, juga jatuhan batuan (rock fall) akibat gravitasi. Pada waktu surut, sebagian muka pantainya berupa hamparan sempit singkapan batuan yang diselimuti oleh karang mati. Permukaannya kasar dan terbentuk oleh agitasi gelombang.

 

Keterdapatan Emas dan Ikutannya

 

Secara visual, sedimen pantai daerah penelitian umumnya dibentuk oleh fraksi pasir. Pasirnya mempunyai sifat fisik berwarna hitam sampai coklat keputihan, berukuran pasirkerikil,membundar-membundar tanggung, sortasi relatif baik, penyusun utama kuarsa,

sebagian kaya akan magnetit, pecahan koral dan cangkang biogenik. Hasil ekstraksi amalgamasi terhadap konsentrat yang didapat pada 9 lokasi percontoh memperlihatkan kandungan “bullion” emas termasuk ikutannya berkisar antara 9 dan 118 ppb (foto 1). Dari persentase kandungan emas terhadap ikutannya yang mempunyai perbandingan 60:40%, maka didapat kadar emas (Au) berkisar 6 - 71 ppb dan ikutannya, perak (Ag) 4 - 47 ppb (tabel 1). Kandungan emas di muara sungai Cimandur Bayah mempunyai kadar berkisar 6 - 71 ppb, di pantai barat Panyawungan Cobobos 28 ppb dan di muara sungai Cihara 17 ppb. Keterdapatan emas di ketiga daerah ini menunjukan bahwa kadar tertinggi sebesar 71 ppb ditemukan dalam material gisik yang kaya akan magnetit di muka pantai Bayah (gambar 2). Pada lokasi dan tempat muka pantai inilah setiap hari sepanjang waktu hingga menjelang mendekati pasang tinggi para penambang mencari emas sebagai sumber penghasilan. Terkecil di pantai Cihara dengan 17 ppb didapat pada material gisik yang disekelilingnya berkembang pantai bergravel berukuran kerikil-bongkah berbahan polimik dari urat kuarsa, batuan beku asam-basa, kayu terkersikan hingga batuan malihan. Hal menarik di pantai barat Panyawungan Cibobos yaitu pada material gisik berwarna coklat keputihan yang kaya akan kuarsa atau dapat disebut sebagai pasir kuarsa masih teridentifikasi adanya emas sebesar 28 ppb. Di pantai Bayah kandungan emas relatif naik ke arah pantai bagian timur dari muara sungai Cimandur, sebaliknya ke arah baratnya semakin mengecil hingga mencapai 6 ppb. Ukuran, bentuk dan kehalusan emas letakan (gold placer) dapat berbentuk bintik halus (fine specks) sebagai debu dan gumpalan (lumps) yang lebih besar sebagai “nuggets”, baik dalam bebatuan maupun deposit aluvial (Jensen dan Bateman, 1981). Dengan adanya penyimpangan berupa naiknya kadar emas tersebut di atas, maka ditafsirkan selain hasil rombakan sumber batuan yang dibawa oleh sungai Cimandur, emas berasal pula dari lautan dekat pantai yang dibawa oleh gelombang laut. Sumber batuan, terutama pada urat kuarsa dalam Formasi Cikotok yang terletak di sebelah utara daerah penelitian; dimana daerah mineralisasi batuan berupa urat kuarsa, bijih silika maupun skarn mengandung emas, perak dan mineral bijih lainnya merupakan komplek Kubah Bayah, Lebak- Banten yang tersingkap di hulu sungai.

Comments (1)

Leave a comment

Full HTML

  • Web page addresses and e-mail addresses turn into links automatically.
  • Lines and paragraphs break automatically.

Plain text

  • No HTML tags allowed.
  • Web page addresses and e-mail addresses turn into links automatically.
  • Lines and paragraphs break automatically.